Posisi Modal Dalam Membangun Usaha

Sering kali modal dijadikan sebagai kambing hitam untuk membangun suatu usaha. Sehingga ketika seseorang ditanya kenapa, tidak usaha sendiri? Kenapa usahanya tidak kunjung berkembang. Maka jawaban yang paling enak dan nampaknya masuk akal adalah, tidak ada modal atau kekurangan modal.

Saya teringat pada sebuah kejadian dalam hidup saya. Ketika saya duduk di semester terakhir, saya sempat berkunjung ke rumah paman. Paman tersebut kerabat jauh, karena ini kunjungan pertama kali ke rumah beliau. Setelah berbasa-basi sebentar, lalu paman bertanya “ nanti kalau selesai kuliah mau apa Lif?”. “Rencana sih mau buka usaha sendiri, namun belum punya modal?” jawab saya setelah beberapa saat terdiam. “Belum punya modal?. Apa gak salah denger tuh?” jawab paman nampak aneh. “Orang seperti kamu, dapat kuliah di Universitas terkenal katanya tidak punya modal. Terus bagaimana ya, mereka yang tidak beruntung, yang tidak bisa kuliah?”. Kata paman selanjutnya. Saya hanya diam saja, menunggu kata-kata paman selanjutnya. “Dengar ya Lif, jika usaha itu perlu modal, memang benar. Namun modal itu bukan hanya berupa uang. Dirimu sendiri itu sudah merupakan modal. Kejujuranmu itu juga merupakan moda. Tekadmu untuk maju, sehingga kamu bisa kuliah meskipun kondisi orang tuamu kekurangan itupun juga merupakan modal. Jadi, jangan mencari yang tidak ada tetapi gunakan sebaik-baiknya apa yang ada. Apa yang kamu miliki sebagai modal untuk membangun usaha kamu”.

Setelah saya berusaha lebih dari 8 tahun, ternyata kata-kata paman tersebut benar. Saya Alhamdulillah mulia merintis usaha sampai sekarang yang sudah menembus omzet diatas sepuluh milyar, belum pernah menggunakan modal uang dari Bank. Kalau toh menggunakan uang bank hanya untuk membeli asset perusahaan.Hanya dua kali saya menggunakan uang bank untuk beli mobil, yaitu kredit mobil, selanjutnya saya beli mobil dengan tunai. Dan hanya dua kali juga membeli ruko dengan cara kredit. Namun semuanya ditengah perjalanan sudah saya lunasi. Dan ruko-ruko selanjutnya saya beli secara tunai.

Mereka yang memposisikan modal uang sebagai sarana untuk menghambat membangun atau mengembangkan usaha menganggap modal uang masuk dalam daftar resep membangun usaha. Ibarat membuat makanan, kita mengenal resep membuat nasi goreng. Bahan-bahan membuat nasi goreng adalah, nasi, garam, kecap, bumbu dan minyak goreng. Meskipun kita membutuhkan wajan, kompor dan gas, namun kita tidak memasukkannya kedalam resep. Mereka yang menggap modal sebagai penghalang untuk membangun usaha berpikir bahwa, modal uang dianggap sebagai bahan pembuat makanan yang bernama “usaha”. Mereka berpikir modal uang dianggap sebagai nasi dalam resep membuat nasi goreng. Oleh karena tidak ada nasi maka tidak bisa membuat nasi goreng.

Padahal semestinya kita memposisikan modal uang sebagai alat, seperti api dalam membuat nasi goreng. Kita memang tidak bisa membuat nasi goring tanpa api. Namun kita bisa membuat api dari minyak tanah, gas atau api. Kitapun mesti sadar juga bahwa api yang dibutuhkan membuat nasi goreng, hanya secukupnya saja. jika kurang besar apinya, matengnya akan lebih lama atau bahkan tidak mateng-mateng. Namun jika apinya kebesaran maka nasinya akan gosong.

Lalu bagaimana seharusnya kita memposisikan modal uang dalam suatu usaha? Ya letakkan modal uang sebagai alat pendukung percepatan usaha. Namun jangan dijadikan sebagai sesuatu yang amat sangat fital dalam membangun usaha. Jangan jadikan modal uang sebagai alat penyelesai masalah yang serba bisa. Misalnya perusahaan mengalami kekurangan cash flow dikarenakan banyak tagihan yang macet, namun kita mengatakan dikarenakan kekurangan modal. Atau sebenarnya kita tidak bisa mempunyai usaha karena kemalasan kita, lalu dikatakan karena tidak mempunyai modal. Atau usaha kita tidak maju-maju karena tidak bisa meningkatkan penjualan, namun kita mengatakan kekurangan modal, karena tidak ada dana untuk promasi misalnya. Atau perusahaan tidak punya uang karena borosnya pengeluaran kita anggap karena kekurangan modal.

Wah jika begini kasihan ya, modal selalu dijadikan kambing hitam karena ketidak kompetenan kita dalam berusaha, karena payahnya kita dalam mengelola keuangan dan karena kurang semangatnya kita untuk maju. Awas lo nanti anda dituntut oleh “modal” ketika diakhirat? He he he. Karena itu hati-hati kalau ngomong.

Semoga bermanfaat
See you at the top

3 comments:

Anonim mengatakan...

luar biasa
makasih ilmunya

ahmad subuki kebumen

aji khansa mengatakan...

ijin Berbagi info penting::
Untuk mendapatkan konsumen yang loyal,kita harus selalu mengedepankan innovation. namun besarnya biaya untuk menebus sebuah innovation tanpa adanya perlindungan hukum terhadap merek merupakan langkah yang sia-sia,
coba anda bayangkan berapa banyak waktu,tenaga,fikiran,bahkan uang yang terbuang demi tercapainya innovation sebuah merek.bagaimana rasanya jika merek tersebut di palsukan oleh competitors anda? Kesadaran akan pentingnya mendaftarkan merek dagang merupakan bukti nyata keseriusan anda dalam membangun sebuah business.

Gratis pendaftaran merek,desain Industri,Hakcipta di www.ipbranding.co cukup dengan memesan desain logo,icon,symbol,design packaging, uniform,t-shirt promo,dll.kami juga menyediakan jasa pendaftaran barcode gs1system, pembuatan website serta maintenancenya.

hotline:: 085.6789.7272/0888.0600.7504
PIN BB:: 32744CC7
Support by :: www.ipindo.com konsultan hki terdaftar.
*syarat&ketentuan;berlaku.

Anonim mengatakan...

bagaimana kita memulai usaha sedangkan kita tidak punya modal besar

Posting Komentar